25 Jam kontraksi and Samuel Rayson is here!

IMG_2855

First time I held him in my arms

My son’s birth story is one thing I wouldn’t forget til the day I die. 14 December 2016, sekitar jam 3 pagi, saya merasa mules dengan interval 20 menit, tapi saat itu karena udah keseringan braxton hicks (kontraksi palsu) dari beberapa hari lalu, jadi saya cuekin saja. Jam 4 pagi, kontraksi mulai jadi lebih cepat dengan interval per 6 menit. Saya coba buat jalan2 dan main gym ball untuk make sure ini beneran kontraksi, dan hasilnya jam 5 pagi kontraksi jadi per 5 menit. Dokter Ferdhy (obgyn saya) akhirnya reply Whatsapp saya dan suruh ke RS.

Jam 7 sampai di RS untuk CTG, akhrnya kontraksi jadi per 3 menit dan bidan bilang udah bukaan 2. Saat itu dokter bilang untuk terus observasi sampe jam 11 untuk dicek sendiri. Dari jam 8-11, saya jalan bolak balik hall lantai bersalin demi bukaan cepat, tapi who knows bukaan cuma naik ke 3 tipis tapi kontraksi makin hebat per 2 menit. Akhirnya buka kamar karena udah ga dikasih pulang, takut pecah ketuban. Kalau katanya tanda-tanda siap melahirkan itu harus bloody show (pendarahan), di saya ngga ada tanda itu sama sekali, Cuma ada lendir seperti ingus, konsistensinya kayak jelly, warna hijau kekuningan.

Jam 3.30 sore, setelah jongkok bangun 80 kali, jalan mondar mandir hall RS, dicek CTG lagi dan cek dalam, bukaan masih tetap stay di 3 tipis, kontraksi sudah makin hebat, tapi kepala baby bahkan belum masuk panggul. Saya sudah makin lemes dan CTG menunjukkan baby stress karena kurang cairan. Akhirnya saya minta option untuk pakai epidural karena khawatir nanti ngga kuat ngeden kalo udah bukaan 10. Mulai dari bukaan awal sampai jam 4 sore saya sendirian di ruang observasi, orangtua saya nunggu diluar. Suami saya masih di kantor karena saya pikir toh masih belum naik bukaannya, saya masih kuat menahan kontraksi, jadi tunggu saja sampai pulang kantor.

Hasil CTG

Saat CTG

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jam 6 sore, bukaan masih sama, dokter-suami-ortu saya diskusi untuk pakai epidural karena mereka masih ragu terhadap efek sampingnya. akhirnya diputuskan untuk tunggu sampai jam 9 malam, kalau sampai ga nambah bukaan, dan kepala baby masih jauh dari panggul, pilihannya antara epidural dengan resiko kalau kepala masih belum masuk panggul berakhir di csect atau langsung csect. Dokter tetap semangatin saya untuk berusaha yang terbaik untuk normal dan sama sekali ga mengarahkan untuk csect karena beliau tahu dari awal saya mau lahir normal. Disini kenapa saya pilih Dokter Ferdhy karena beliau menghormati keputusan saya tapi sekaligus memantau kondisi medis ibu dan bayi. Kalau dari cerita teman-teman saya yang ditangani sama beberapa dokter terkenal di RS itu, mereka pasti sudah disuruh buat csect.

Jam 9 malam, cek dalam, ga ada perubahan, kondisi saya menurun, baby makin stress. Akhirnya saya putuskan untuk pakai epidural dengan resiko adanya kemungkinan csect pada akhirnya. Akhrnya jam 10 malam, dokter anestesi datang, epidural dipasang, dengan dosis untuk per 4 jam. Saat itu saya juga diberi suntikan oksitosin supaya kontraksi tetap berlanjut. Suami nunggu di kamar rawat dan saya di kamar bersalin sendiri. Epidural itu dimasukin obat melalui kateter di tulang belakang dekat tulang ekor, hampir mirip dengan suntikan anestesi untuk csect, bedanya Cuma di ruas tulang keberapa yang disuntik. Sakit ngga? Well, kalau sudah ngerasain sakitnya kontraksi, ditusuk jarumnya ga akan berasa 😀 Lalu kenapa saya ngga pakai ILA saja? Nah, pertimbangannya ILA itu cuma bertahan 6 jam, kalau setelah 6 jam ternyata bukaan belom siap ya sudah langsung csect. Kalau epidural, karena sistemnya kateter seperti infus, jadi obat bisa ditambah dosisnya. FYI, both ILA dan epidural TIDAK MENGHILANGKAN rasa sakit, tapi hanya MENGURANGI, supaya kita tetap bisa merasakan esensi proses kontraksi melahirkan (quoting dokter anestesi waktu itu). Jadikaki pun ngga kebas, jadi saya masih bisa miring-miring, balik badan, angkat pantat dan lainnya, tetapi area kemaluan totally mati rasa.

IMG_2809

Setelah dipasang epidural

Jam 12.30 pagi saya merasa kontraksi hebat yang ternyata efek epidural habis. Saya minta tambahan dosis. Bidan akhirnya tambahin lagi dan dikasi tau selanjutnya tambah dosis baru boleh di jam 4 pagi. Status bukaan masih tetep 3 dan kepala baby masih belum masuk panggul. Sekitar jam 2 pagi, kembali kontraksi hebat, ternyata dosis epidural habis dan sedihnya kepala baby masih jauh diatas dengan pembukaan masih di 3. Tambahan dosis cuma dikasih setengah sama bidan yang akhirnya jam 3 pagi, saya udah teriak-teriak karena sakitnya kontraksi ga tahan. Epidural ditambah lagi sisanya tapi belum bereaksi. Pas dicek ternyata sudah pembukaan 10, no wonder saya kesakitan banget dan tetap kepala baby belum masuk panggul, which is red alert. Dokter pun ditelpon dan ternyata sudah on the way ke RS.

Jam 3.30 pagi ketuban pecah, sudah hijau, suami diminta tanda tangan surat persetujuan csect karena denyut jantung bayi melemah, tensi saya naik jadi 140an. Pas lagi siap2 mau didorong ke ruang operasi, dokter masuk dan langsung cek dalam. Surprisingly, dokter bilang : ness, kepala baby udah dibawah nih, kamu kuat ngeden? 😑 Saya jawab : bisa dok. Saya cuma minta saya ngga mau anak saya di vakum atau diforcept. Yang ada di pikiran saya, 25 jam saya nunggu, this is the time, the last battle demi si baby. Dengan sisa-sisa tenaga saya yakin saya bisa. Sialnya, dosis epidural tiba-tiba muncul dan saya ga bisa rasain kontraksi. Thanks God kaki baby tiap kontraksi selalu nendang diafragma saya sampe saya sesak nafas. Jadi itu patokan saya. Bayangin ngeden, dengan sesek nafas.

Jam4.20 pagi, dengan 4 set ngeden berbekal ilmu dari senam hamil di RS carolus, baby Samuel lahir dengan bersih, nangis kenceng, gendut, sehat. Saya ga berhenti nangis dan suruh suami ikutin si baby. Sadly bad service dari RS, pagi itu ga ada dokter anak yang standby untuk cek anak saya, sampe hari kedua baru dicek. Jadi saat itu Dokter Ferdhy mondar mandir urus baby saya dan kerjain jahitan saya. Bahkan yang suntik vaksin hep B saja suster bayi. Tapi saya dipaksa charge bill untuk kehadiran dokter anak di hari anak saya lahir 😑 ya sudah lah, toh saya lahiran disini cuma karena berpegangan sama obgyn saya Dr Ferdhy S Suwandinata yang super baik kayak malaikat dan bener-bener dedicated ke pasiennya.

IMG_2834

No pediatrician. So, my obgyn had to take care of my newborn baby first

Bener kata orang-orang, kalau lahiran normal itu enaknya bisa langsung seger. 1 jam setelah lahiran, saya haus dan lapar BANGET, sampe habis 2 botol aqua, 1 botol pocari sweat, dan nasi gudeg (ini emaknya emang nggragas). Setelah 1 jam itu, baby saya ditempelin lagi ke saya untuk IMD, yang karena ga ada siapapun yang lahiran normal pagi itu, saya bisa puas 2 jam IMD sama Samuel. Pagi itu adalah pagi terbaik dalam hidup saya yang ga akan saya lupakan sampai detik saya mati.

Pesan saya buat yang mau melahirkan, ikuti mother instinct kalian. Saya ada pindah dokter 4 kali, bahkan di usia kandungan saya yang ke 7 bulan, saya masih sama dokter lain, tapi saat itu saya sudah rasa kalau hati saya bilang anak saya harus dilahirkan dengan bantuan Dokter Ferdhy. Dan ternyata instinct saya ga salah. Buat yang nanya sakit ga melahirkan, buat saya yang lebih sakit kontraksinya. Mau melahirkan normal atau csect, semua pasti sakit, namanya juga keluarin anak manusia dari badan.

Saya berterimakasih banget sama Dokter Ferdhy karena ditengah sikon yang mungkin dokter lain udah suruh csect saja biar cepat dan gampang, beliau masih punya faith dan semangatin saya untuk lahir normal. Selama hamil (bahkan sampe sekarang anak saya sudah umur satu tahun), saya bisa whatsapp-an terus sama beliau, orangnya super helpful dan baik banget. Sekian cerita saya. Apapun cara lahirnya, csect atau normal, a mother is a mother dan semua cerita pasti unik dan memorable. Happy parenting!

“The moment a child is born, the mother is also born”

Cheers,

Mommy Sammy