4 bulan sudah berjalan sejak Samantha, anak keduaku lahir. Masih inget banget, tanggal 4 Maret 2020, Bapak Presiden resmi mengumumkan kalau Corona Virus officially landed di Indonesia. Saat itu aku lagi belanja grocery sama Sammy dengan perut gede dan antrian orang-orang yang panic buying sudah menggila. Aku jelas ikut panic ya, gimana ini mau lahiran kapan kira-kira karena belum ada tanda-tanda kontraksi yang signifikan.

Obgynku, dr Ferdhy Suwandinata SpOG, udah memperkirakan Samantha akan lahir sekitar di minggu 38, karena Sammy juga lahir di sekitar minggu itu. HPL aku (usia kandungan 40 weeks di tanggal belasan Maret). Di minggu ke-36, dokter bilang ini sepertinya tanggal 6-7 Maret lahir.

Dari awal dan dari dulu aku takut banget buat lahiran c-sect, walaupun aku bukan yang anti-csect. Bukan kenapa sih, tapi aku takut banget-banget buat dibelek. Aku trauma banget waktu operasi amandel dulu dan jujur aja, toleransi rasa sakit aku sama luka itu cupu banget. Jadi, sebisa mungkin aku akan berusaha lahiran normal.

Di kehamilan kedua ini, dramanya buanyak banget. Hamil kedua ini jelas lebih cape ya, aku masih gendong Sammy disaat aku udah 37 weeks pregnant, masih nyetir, etc. Drama aneh-aneh pun terjadi mulai dari Gestational Diabetes, Symphysis Disfunction, dan lain sebagainya. Tapi Thank God, akhirnya dede Sammy bisa lahir spontan.

28 FEBRUARY 2020
Mucus plug aku (kayak ingus ijo) keluar. Kontraksi terus menerus selama 6-8 jam, tapi cupu banget. Berlangsung 3 harian, terus ilang gitu aja.

29 FEBRUARY 2020
Senam hamil di RSPI puri indah, dicek sama bidan, udah bukaan 1. Still kontraksi cupu banget.

3 MARCH 2020
Cek ke dok Ferdhy (sendirian loh dari tangerang ke jembatan 2 ✌🏻), dibilang masih bukaan 1, santai aja. Aku juga ga mau beburuan msk RS. Serem sm bidan n sus yg judes2 🤣 .

4 MARCH 2020
Masih ga ada kontraksi strong. Aku squat 80x sehari, jalan, brazillian wax, grocery shopping etc.

6 MARCH 2020
Jam 10 pagi
Keluar lendir darah dan darah netes-netes terus. Aku dirumah cuma sama Sammy dan suamiku tetep ke kantor. Ga ada kontraksi kuat jadi aku masih ngotot ga mau ke RS. Akhirnya dok ferdhy tetep suruh ke RS, buat CTG dan cek dalem. Akhirnya naek taxi bawa sammy ke RS (rumah di tangerang, RS di PIK) 🤣

Jam 1 siang
Setelah CTG dan cek dalem, ternyata masih bukaan 2. Belajar dari pengalaman pas lahiran Sammy dulu dimana pembukaan 2 udah ditahan sama infus di RS disuruh tiduran di ruang observasi yang panas, sendirian, yang ada makin tegang dan kontraksi ga maju. Jadi berhubung ini Kontraksi masih cupu dan belum rapet, aku maksa buat keluar lagi. Tetep ngotot ga mau ditahan di RS dulu, malahan mau pulang lagi, tapi ortu dan mertua ngotot suruh tunggu aja, karena bisa sewaktu-waktu maju. Akhirnya lunch dulu deh di shuguo yinxiang karena Sammy udah kelaperan. Nah pas makan, aku mulai berasa nyelekit-nyelekit, tapi masih nggragas ngunyah daging. Ngobrol-ngobrol ngalor ngidul ga terasa udah jam 3 dengan kontraksi mulai ‘berasa’.

Jam 5 sore
Setelah dipaksa mertua, akhirnya au buka kamar di mercure PIK, supaya Sammy bisa istirahat juga. Untung udah bawa koper Sammy dan segudang mainan dia kayak mau pindahan rumah. Still, yang aku pikirin terus itu Sammy, gimana nanti Sammy kalo aku ditahan berjam-jam di ruang bersalin, gimana kalo Sammy harus kepisah sama aku, dan sebagainya. Pas itu aku masih ngotot ga mau ke RS sampe kontraksi jadi per 5 menit. Suamiku pun juga masih di kantor.

Jam 7 malam
Kontraksi jadi per 8 menit. Nah, aku masih loh mondar-mandir kamar hotel sambil oles-oles young living oil Sclarressence yang bisa bantu mempercepat kontraski. Ini statusnya aku masih mainan sama sammy di hotel sambil nunggu suami yang MASIH belom jalan dari kantor.
.
Jam 10 malam
Kontraksi per 6 menit. Tiap kontraksi mulai berasa nyes. Dok Ferdhy suruh buruan ke RS. Akhirnya bebawaan koper gede sama suami ke RS setelah sebelumnya drama Sammy mau ikut. Akhirnya mau juga ditinggal bareng omanya di hotel.

Jam 11 malam
RS sudah sepi banget. Aku di CTG dan cek dalam, bukaan 3. Dok Ferdhy sudah ga bolehin pulang lagi, terus aku disuruh pasang infus dan oksigen karena takut dehidrasi. Ada drama kumbara sama bidan karena suami ga dibolehin masuk ruang observasi. Ngadu sama dok Ferdhy, karena dulu Sammy lahiran boleh ditemenin, sekarang bilangnya ga boleh dengan alasan biar suami bisa istirahat, jadi pas nanti bukaan 10 aja baru dipanggil suaminya 🙄 Huah, langsung spaneng! Ya kali suami yang dipentingin istirahat, terus ini bininya ga perlu ditenangin? ga perlu dikasih moral support? Ga heran kan makanya di Indo tuh bapak2nya banyak yang ga mau bantu urus anak wong sama RS ga didukung buat liat istrinya engap-engap gemeteran udah mau mati nahan sakit melahirkan. Jadi para bapak cuma taunya lahiran itu kayak poop, tinggal brojol, ga melihat proses kontraksi sakitnya kayak apa. ESMOSI SEKALI! Aku tetep ngotot sama dok Ferdhy bilang kalo ga dibolehin ditemenin, ga mau pasang infus dan nunggu bukaan 6-7 aja baru ke ruang bersalin. Pas itu bahkan aku udah mikir kalau tetep ga dibolehin, aku langsung pindah ke RSPI Puri Indah hahaha (ibu-ibu lagi kontraksi dibikin rese udah ga bisa mikir tenang)

Akhrnya setelah dok Ferdhy telp ke ruang bersalin, dibolehin. Emang OBGYN aku THE BEST. Pengertian banget. Suami urus check-in, admin yang lamanya seampun-ampun (ga heran RS di Indo tuh pelayanannya masuk kategori bleh). Kontraksi masih bearable.

Jam 12 malam
Di ruang bersalin masih bisa cengengesan. Dipasang infus, ambil darah buat cordblood dan lab. Damn, yang ambil darah buat cordblood sih gelo juga, SAKIT BANGET! Di cek lagi sama bidan, bukaan 4. Ini masih sambil ngoceh-ngoceh ke suami kenapa panas banget, masih whatsapp-an dan ig story.

Jam 1 pagi
Bukaan 5, kontraksi mulai ga santuy. Sambil berbekal sclaressence YL buat lancarin pembukaan (sudah pakai dari sejak bukaan 1) dan peppermint supaya tetep relax. Atur napas. Ga ada teriak-teriak. Liat aja videonya. Cuma suami aja kena semprot tiap kali komen aneh2 😆

Jam 2 pagi
Bukaan 6. Sakitnya semakin jos. Minta epidural, jadi nunggu dokter anestesi dateng. Katanya dalam perjalanan, stengah jam lagi dateng, tapi udah mau sejam ga muncul-muncul. Mulai esmosi, suruh suami tanya lagi, kan ga lucu nanti sudah brojol baru muncul.

Bidan ternyata datang lagi dan cek dalem lagi, bukaan 7. Mulai ga santai ngomong ke bidan, mau ngamuk-ngamuk, eh untung kemudian dok anestesi dtg, nyuntik sesuatu ke tulang belakang, terus disuruh tiduran. Tiba-tiba berasa kebas pinggang ke bawah, bener-bener ga bisa gerakin apapun padahal epidural harusnya masih bisa gerakin. Panik. Aku tanya ke bidan tadi disuntik apaan. Katanya : oh pake ILA bu, soalnya cepet nih majunya bukaannya, tuh makanya ga ada selang kan. DAMN! Napa ga konfirmasi dulu si coba padahal aku tandatangannya buat epidural loh (iya kamu disuruh sign letter gitu sebelum masuk ruang bersalin JUST IN CASE nanti kamu menyerah ditengah-tengah perjuangan minta ILA/EPIDURAL). Oh iya, ketuban udah pecah ✌🏻

Jam 3 pagi
Bukaan 8, status kebas TOTAL. Jadi bs nafas santai, tp jadi ga santai akrena kalau gini berarti ga berasa kontraksi sama sekali kan, kalo ga bisa ngeden gimana coba. Mulai panik nanya dok Ferdhy mana karena mulai feeling ini bentar lagi si dede mau launching kayaknya.

Jam 4 pagi
Bukaan 10 lengkap. Kaki dede mulai nendang-nendang ke diafragma, engap banget ga bs napas. Akhirnya dok Ferdhy muncul! Yalord, liat penampakan dok Ferdhy dan denger suaranya si dokter kayak denger suara malaikat hahaha bener-bener bikin adem dan panik mode auto off (disini pentingnya pilih OBGYN jangan cuma pinter, tapi WAJIB BISA BIKIN TENANG. Percuma pinter kalo pas ngeden kamu diomel-omelin, makin tegang iya) 😌 15 menit kemudian, diintip sama dok Ferdhy, kaget ternyata sudah keliatan rambut.

Beberapa menit lanjutan langsung disuruh ngeden. Again, berbekal kelas senam hamil di RSPI puri (belajar ngeden one-on-one dan dicek perut kamu bener atau ga cuma di RSPI Puri Indah), ngeden tanpa kontraksi. Untungnya pas senam hamil ditest on the spot, dan ngeden aku bener. Santuy banget eik ngeden 🤣

Jam 4.35 pagi
Dua kali ngeden kepala dede keluar. Ngeden ketiga, tetiba berasa sakit ternyata itu lagi keluarin badan. Terus kedengeran suara nangis dede. Rasanya PLONG. Cuma bisa ketawa sambil nangis.

Drama belom selesai, ternyata pas keluarin plasenta ada banyak ketinggalan. Jadi aku dikuret, pendarahan lumayan. Sambil dikuret dan dijait sambil liatin dede dibersihin. Cordblood dan cordlining juga diambil untuk disimpen di cordblood bank (aku pake cordlife)

Setelah selesai dikuret, dok Ferdhy salamin dan ucapin selamat (yah sedih dok, terakhir kali ketemu deh ni secara anak terakhir, eik ga mau lagi dok dibedel gini). Aku bisa IMD sejam lebih sama dede. Enaknya lahiran normal subuh, ga ada orang satu pun, jadi IMD puas, bidan dan dokter semua santai kerjanya.

Setelah dede diambil aku berasa lemes dan pusing banget, kayak mau pingsan rasanya. Ternyata pendarahan lumayan banyak karena dikuret itu. Jadi waktu hamil Sammy recovery aku 4jam udah bediri jalan mandi sendiri. Ini aku recovery 8 jam baru bisa berdiri. Jam 3 sore aku udah ngotot mau mandi 🤣 jadi aku mandi ditemenin mamiku dikamar mandi 😆

Pas Jam 10 pagi Sammy sama ortu aku dateng, berasa bahagia banget liat Sammy, kangen banget semaleman ga bobo sama Sammy. Jam 12 siang, baby Samantha dianter ke kamar dan Sammy pertama kali ketemu sama dedenya 🥰 and that’s all my baby girl’s birth story dengan total pembukaan aktif sampe brojol 5.5 jam saja (compared to lahiran Sammy 25 jam penuh rintihan 😆)

Can’t believe this was my last pregnancy and the last time I gave birth. Every step of this pregnancy was beyond my expectation, I tried my best to enjoy all the pain, the waiting game, the cramps during the labor— and in exchange I am given a perfectly healthy baby girl. God works in mysterious ways but one thing I know for sure : God won’t give me more than I could handle.

Buat Dok Ferdhy Suwandinata SpOg kalo dok baca :
Thank you Dok , you are THE BEST OBGYN I have ever met (aku udah ngiter total 13 OBGYN loh), dokter yang smart, jeli, paling sabar, paling baik, paling nenangin, paling rendah hati dan paling-paling lainnya hahaha Thank you udah bantu delivering two babies dengan selamat ke dunia dan di jam yang cuma beda 10 menit tapi beda 3 tahun hahaha

Thank you for those who prayed for me, who supported me, and congratulated us. You know we love you 🥰

Cheers,

Mommy of Two Sams