/ / Perjalanan Kehamilan Mommy Sammy : 38 weeks and 4 days of Roller Coaster

Perjalanan Kehamilan Mommy Sammy : 38 weeks and 4 days of Roller Coaster

|

Dalam blog post kali ini saya mau sedikit bercerita mengenai perjalanan kehamilan saya. Kehamilan saya bisa dikategorikan easy and fun, ga banyak drama. Saya baru tau saya hamil saat usia kandungan 7 minggu. It’s a surprise for both my husband and I. We did try to conceive tapi bukan yang tipe ngoyo, sampai kita decided mau hamil nanti aja tahun depan deh.

Setelah liburan dari Jepang, saya emang berasa meriang terus, tapi saat itu saya pikir karena memang kerjaan/aktivitas saya lagi gila banget, pulang kerumah jam 10 malam, berangkat jam 5 pagi, jam 6 pagi yoga, jam 8 pagi udah mulai kerja. Suatu hari om saya meninggal dan saya harus datang ke rumah duka, iseng adik saya bilang, ‘coba test pack gih, kalo hamil kan ga boleh ke rumah duka.’ Saat itu ga ada perasaan apa-apa, karena saya haid aja ga teratur dari kecil. Pas ditest, loh kok ada garis samar dua biji. Ah ga mungkin ah. Test lagi pake alat kedua, loh kok ada garis lagi. Test lagi pake alat ketiga, loh kok ada lagi. Terus kasih tau hubby, reaksinya ya datar aja, ga ada kayak di film-film, loncat-loncat, nangis terharu, dipeluk. Nope. Doi emang mukanya expression-less, kalo ada tsunami juga mungkin dia tetap datar πŸ˜…

TRIMESTER SATU

My little munchkin was there

Dokter pertama yang saya datangi, Dr Handaya, obgyn senior yang jadi andalan mami saya semasa saya diperut mami. Ternyata sudah hamil 7 minggu. Kaget yes. Tapi oh ya sudah, masih deg-degan karena segala kemungkinan bisa terjadi kan. Hari-hari besoknya ga ada perubahan di aktivitas saya, yoga tetap jalan, kerjaan wara wiri pake high heels. Sama sekali ga ada drama morning sickness, yang ada cuma malem berasa mual tapi standard. Ngidam pun ga aneh-aneh, cuma pengen makan mie dan telor ceplok tiap hari. Sampai suatu hari saya flek jadi setiap hari. Akhirnya dokter kasih utrogestan, obat penguat kandungan, sehari sekali. Demi anak, akhirnya saya memutuskan resign untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Saya dan suami sempat pengen NiPT (Noninvasive prenatal testing). Test ini berguna untuk mengetahui apakah ada kelainan down syndrome dan kelainan kromosom pada bayi. Saat itu dr Handaya bilang,’bisa aja sih kalo mau, nanti bloodnya dikirim ke california, hasilnya 2mingguan. Tapi kalo udah tau terus mau apa? Mau digugurin kalo kelainan?’ . Amit-amit jabang bayi *ketok meja*. Ya sudah akhirnya diputuskan ga NiPT, banyak doa aja.

Hari-hari pregnancy sebagai ibu hamil anak pertama dimulai. Bosen ga? Banget. Biasanya rame banyak temen-temen kantor, biasanya sibuk urus kerjaan, sekarang dirumah sendirian sepi. Aktivitas saya normal ga ada keluhan apapun, kecuali jadi cepet ngantuk aja. Saya masih bebersih rumah sendiri karena ga ada helper dirumah, masih nyetir sendiri, masak dan lainnya.

TRIMESTER DUA

My horrible swollen feet

Masuk pregnancy trimester dua, sekitar week 14, yang tadinya ga mual, jadi mual parah. Saya jadi mual lihat sayuran, maunya daging-dagingan. Saya jadi cuma sukanya makanan tradisional kayak ketoprak, gado-gado, garang asem dll. Di week 12, kaki saya bengkak kayak kaki gajah. Bukan karena kebanyakan jalan, tapi karena pembuluh vena saya kecil dan semasa hamil kan volume darah jadi meningkat drastis. Dokter takut ada darah tinggi atau lainnya, jadilah test darah sampai berkali-kali, thank God hasilnya semua normal.

Nah, di trimester 2 ini saya akhirnya pindah obgyn karena tiap kali tanya-tanya ke dr handaya dijawab cepet-cepet terus karena banyak pasien. Namanya kita new parents kan banyak banget ya masih bingung ini itu. Terus dokternya telat terus dan antrinya lama banget. Akhirnya yang tadinya sreg jadi ga sreg, diputuskan pindah ke dr Irham Suheimi di bunda menteng. Ini perjuangan banget, saya berangkat dari rumah saya di tangerang jam 5 pagi, sampai bunda jam 6 pagi berebut nomer antrian. Sudah gitu masih nunggu dokternya yang seringnya telat jam10-11 baru ada. Jadi setiap check up bisa makan waktu 6-7 jam untuk commute, antri, konsultasi. Lelah hayati.

Dikarenakan kaki saya yang bengkak kayak kaki gajah, jadilah pupus harapan buat babymoon. Jadi kalo kecapean, kaki tangan saya langsung bengkak parah. Muka juga bengkak. Tapi sayanya ga ngerasa sakit apapun. Wong bahkan saya masih bisa muterin kebun raya bogor πŸ’ͺ🏻

GENDER REVEAL

Dr Ferdhy guessed that munchkin is a boy

Di week 16 pregnancy, saya iseng ikut check up barengan sama temen saya yang hamilnya barengan. Kata temen saya, obgyn dia ganteng kayak marcellino lefrandt, kan katanya kalo lagi hamil harus lihat yang cakep-cakep kan (emak2 lagi hamil emang kadang centil 🀣). Dokternya lulusan jerman, namanya Dr Ferdhy S Suwandinata. Pas dicek dokternya bilang, ‘belom keliatan nih gendernya, tapi ini kayaknya cowo sih’. Jreng! Konon katanya Dokter satu ini matanya jeli, jadi ga pernah salah. Turned out he’s right 100%! Saya sih ga ada preference ya mau gender apa karena anak pertama, tapi ortu dan suami pengennya anak cowo.

TRIMESTER TIGA

Mama Whale

Obgyn saya sampai usia kandungan 7 bulan itu 2 orang, Dr Irham Suheimi dan Dr Ferdhy. Cerita drama obgyn sudah saya post ya sebelumnya. Akhirnya fixed di week 28, saya tetapkan obgyn saya untuk lahiran Dr Ferdhy. Oh ya, di usia kandungan week 20 saya USG 4D karena week 18-20 ini paling bagus untuk lihat seluruh organ vital karena badan baby belum tertutup lemak, kulit masih transparant. Di week 28-30 boleh USG 4D lagi tapi ini lebih buat lihat bentuk muka, jari-jari etc. Di usia kandungan 7 bulan ini juga disarankan buat cek darah untuk peluang kena diabetes gestational. Thank God, walau dibatas atas, saya aman.

Senam hamil itu penting. Saya berencana buat lahiran normal dari awal sebelum hamil. Jadi penting dong buat tau cara ngeden. Saya pilih ikut senam hamil di RS Carolus Summarecon, karena yang saya tau RS itu pro normal dan pro ASIX. Kelasnya seminggu sekali, 6x pertemuan kena biaya IDR 350,000 (tahun 2016). Saya memutuskan ikut di week 32, karena teknik ngeden baru diajarkan setelah week 36, sebelum-sebelumnya mah cuma diajarkan teknik nafas untuk mengalirkan oksigen ke baby, teknik stretching, pijat ASI buat bapak-bapaknya. Nah, bagusnya disini, suami-suami diminta ikutan 15 menit terakhir. Jadi suami-suami ikut belajar pijat untuk merangsang ASI, bagaimana bantu istrinya kalau kakinya bengkak, bagaimana nafas istrinya pas ngeden, intinya suami diikutsertakan. Karena yang hamil kan berdua, masa istri doang yang berusaha kan. Mana udah hamil gede kan jalan udah kayak penguin. Saran saya, mau lahiran normal atau csect, ikut deh senam hamil, penting loh buat belajar stretching biar kaki ga bengkak/kram, belajar pijat ASI, belajar buat atur napas kalau babynya ga gerak didalam perut, dsb.

CLOSURE

4D look of my little munchkin at 38 weeks

Saya lahiran di week 38, 4 days. Kontraksi cinta yang ditunggu-tunggu ga datang-datang, padahal saya sudah super aktif, jalan di mall bisa seharian, masih nyetir sendiri, turun naek tangga, ngepel jongkok, jongkok berdiri. Nah, buat yang kontraksinya ga datang-datang, satu tips yang saya lakukan dan mungkin bisa berhasil di mommies, saya minum air rebusan kayu manis. Resepnya : 2 batang kayu manis direbus dengan 2 gelas, jadi 1 gelas. Diminum sehari sekali. Saya minum 2x dan langsung kontraksi. Tapi ini pro kontra ya, ada yang setuju ada yang ngga.

Terakhir, enjoy your pregnancy, it won’t last long. Nikmatin masa-masa bangun siang, bisa leyeh-leyeh, bisa makan tenang, karena once baby lahir, you’ll miss your me-time. But trust me, it’s all worth it ☺️

 

Cheers,

Mommy Sammy

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

2 Comments

  1. saya mau bertanya, dokter mana yg terbaik dan murah..? saya seorang suami yg terkena penyakit varises di buah zakar sehingga sperma saya menjadi sangat lemah untuk membuahi